Sunday, December 28, 2008

Hijrah Rasulullah


TANGGAL 1 Muharam merupakan tarikh penting bagi umat Islam. Tarikh keramat ini diambil daripada suatu peristiwa Hijrah Rasulullah s.a.w dari Mekah ke Madinah. Penentuan tarikh Hijrah ini (bersamaan 16 Julai 622M) kemudiannya diputuskan pada zaman khalifah Saidina Umar ibni al-Khattab pada tahun 17 hijrah bertujuan mengingati peristiwa penting itu di samping untuk memudahkan urusan pentadbiran negara. Beberapa cadangan telah dikemukakan pada beliau, ada yang mencadangkan tahun kelahiran Rasulullah, tarikh kebangkitannya menjadi Rasul dan ada pula yang mencadangkan tahun wafatnya. Tetapi semua cadangan itu tidak dipersetujui oleh Saidina Umar kerana memandangkan hijrah adalah peristiwa yang terpenting di antara peristiwa-peristiwa lain sebagaimana katanya yang beraksud: Kita membuat tarikh dengan Hijrah Rasulullah s.a.w. keranan hijrahnya itu adalah perbezaan antara yang benar dengan yang batal.

Sejak terbentuknya takwim Islam menggantikan takwim Masihi ini, segala urusan pentadbiran negara Islam berjalan dengan licin dan pada masa yang sama semua catatan sejarah penting direkod berdasarkan kepada takwim ini. Takwim Hijrah mengikut peredaran bulan (lunar - qamariyah) di mana dalam setahun ia mengandungi 254 hari berbanding dengan takwim Masihi sebanyak 365 hari).

Perbezaan ini disebabkan kerana takwim Islam mengikut peredaran bulan, manakala takwim Masihi mengikut peredaran matahari. Bilangan hari dalam bulan Islam kurang daripada bilangan hari dalam bulan Masihi. Hari dalam Islam hanya di antara 29 hingga 30 hari sahaja. Sebagai contoh, bulan Muharam mengandungi 30 hari, diikuti oleh bulan Safar 29 hari, bulan Rabiulawal 30 hari, Rabiulakhir 29 hari, demikianlah seterusnya hingga ke bulan Zulhijah 30 hari.

Sementara bulan Masihi, mengandungi antara 30 hingga 31 hari (kecuali bulan Februari 28 atau 29 hari). Berdasarkan kaedah ini menyebabkan perbezaan antara takwim Islam dan takwim Masihi secara kasarnya adalah sebanyak 11 hari dalam setahun atau 365 hari dalam tempoh 33 tahun).

Kehadiran Maal Hijrah saban tahun diraikan kerana terdapat banyak pengajaran dan hikmah di sebalik peristiwa Hijrah Rasulullah s.a.w ke Madinah yang seharusnya dihayati oleh umat Islam. Kita mungkin terpengaruh dengan dakyah para orientalis yang menterjemahkan perkataan Hijrah bererti flight atau lari.

Mereka cenderung mendakwa Nabi dan pengikutnya melarikan diri dari Mekah ke Madinah kerana takut diseksa dan diancam oleh kaum Musyrikin. Terjemahan dan takrifan ini terbabas daripada maksud yang sebenar. Hijrah ialah perkataan Arab yang diambil daripada kata dasar 'hajara' yang bererti 'berpindah', manakala kata terbitannya hijrah bererti 'perpindahan' (migration). Orang yang berpindah digelar sebagai muhajir atau muhajirun. Pada umumnya perpindahan diertikan sebagai suatu langkah untuk memperbaiki nasib hidup di dunia, seperti perpindahan dari desa ke kota untuk mencari peluang kehidupan yang lebih baik.

Namun demikian hijrah merupakan suatu konotasi yang berbeza dan mempunyai orientasi dan objektif yang lebih luas daripada itu, ia mencakupi aspek rohani dan jasmani bagi tujuan untuk mendapatkan keredhaan Allah s.w.t. Hijrah bukan berlaku secara kebetulan malah telah dilakukan dengan penuh perancangan serta mendapat arahan dan keredhaan daripada Allah s.w.t.

Firman Allah dalam ayat 56 surah al-Ankabut yang bermaksud ''tidakkah engkau mendapati bumi Allah itu luas maka hendaklah kamu berhijrah padanya.'' (Surah an-Nisa: 97). Sekali imbas arahan Allah ini merupakan sebagai suatu kesempatan yang mungkin digunakan oleh Rasulullah untuk melepaskan diri daripada ancaman kafir Quraisy. Ini seolah-olah membenarkan dakwaan musuh Islam kononnya Nabi lari tengah malam justeru tidak tahan dengan seksaan yang dialami semasa di Mekah. Sebagai seorang Rasul yang menjalankan amanah Allah, ketakutan terhadap ancaman musuh bukanlah merupakan sifat para Nabi walaupun baginda dan pengikut-pengikutnya dinisbahkan sebagai golongan yang tertindas atau mustadhafin.

Hijrah sebenarnya digerakkan oleh faktor yang lebih penting daripada itu, walaupun diakui keselamatan Rasulullah semakin terancam berikutan kematian isterinya Siti Khadijah dan pak ciknya Abu Thalib yang banyak membantu perkembangan dakwah Islamiah.

Faktor paling utama yang mendorong kepada berlakunya peristiwa ini ialah sokongan terhadap Islam yang datangnya daripada penduduk Madinah. Perjanjian Aqabah pertama dan kedua dengan penduduk Madinah memberikan sinar baru bagi perkembangan Islam yang kian tersepit di bumi jahiliah Mekah itu. Pergerakan Rasulullah s.a.w keluar dari kota Mekah juga diatur dengan penuh rapi agar tidak menimbulkan kegemparan di kalangan musuh yang juga merancang untuk membunuh Nabi s.a.w. Ini dapat dilihat daripada kesediaan Saidina Ali menggantikan Nabi di tempat tidur, bantuan bekalan makanan daripada Asma' binti Abu Bakr dan panduan perjalanan jalan daripada seorang yang mahir mengenai selok- belok laluan kota Mekah iaitu Abdullah bin 'Uraiqit.

Semuanya ini menjelaskan bahawa peristiwa Hijrah adalah merupakan suatu perancangan yang telah disusun begitu rapi, selain daripada pertolongan Allah yang memudahkan lagi perjalanan Rasulullah s.a.w ke Madinah. Banyak perkara penting yang dapat dijadikan pengajaran dalam kita menghayati peristiwa Hijrah ini iaitu berkaitan dengan misi kerasulan Muhammad s.a.w. Walaupun Baginda telah berusaha menyebarkan Islam siang dan malam, penduduk kota Mekah gagal diislamkan secara menyeluruh.

Hal ini berbeza dengan sikap penduduk kota Madinah yang menyambut ketibaan Rasulullah s.a.w dengan paluan gendang dan hamburan nyanyian kesyukuran.

Penduduk Madinah yang terdiri daripada golongan Ansar telah memberikan pertolongan yang besar terhadap Rasulullah dan kaum Muhajirin menegakkan Islam di kota tersebut. Perpaduan yang ditegakkan melalui Hijrah ini bukan sahaja menyatukan umat Islam tetapi seluruh penduduk Madinah yang juga terdiri daripada golongan bukan Islam. Piagam atau perjanjian Madinah yang dimeterai oleh Nabi menjadi asas kepada permuafakatan hidup dalam sebuah negara berbilang bangsa dan agama. Piagam yang diakui oleh Profesor Hamidullah sebagai perjanjian bertulis di dunia yang pertama ini menjadi asas pembinaan negara Islam yang berjaya mendaulatkan perpaduan di kalangan manusia.

Penguasaan politik negara Madinah yang berasaskan Islam telah berjaya menjelmakan Islam sebagai sebuah agama yang mampu membina peradabannya tersendiri. Jika di Mekah, Islam hanya dikenali sebagai agama yang menekankan aspek-aspek keimanan dan kerohanian, khususnya dalam membina asas-asas seorang individu Muslim, maka di Madinah kita melihat Islam berinteraksi dalam seluruh lapangan kehidupan. Di kota inilah banyak ayat-ayat al-Quran diturun bagi menerangkan hukum-hakam dalam seluruh lapangan kehidupan. Negara yang ditegakkan di atas asas keimanan juga berjaya melahirkan para da'i dan mujahid yang sanggup mengorbankan diri untuk kebangkitan agama Allah. Madinah menjadi pusat kebangkitan strategi Islam dalam memperluaskan dakwahnya ke seluruh dunia. Sesungguhnya kemenangan kepada Islam pastinya akan berulang sekiranya umatnya bersikap positif untuk berubah ke arah kemajuan dalam seluruh aspek kehidupan. Perubahan ini tidak akan datang bergolek tetapi perlu dilaksanakan dengan penuh kesungguhan sebagaimana hijrah Rasulullah s.a.w. perlu dijadikan renungan untuk melakukan agenda perubahan dalam alaf baru ini.

~Dipetik dari DR. BADLIHISHAM NASIR, Jabatan Dakwah, Fakulti Pendidikan Islam, Universiti Kebangsaan Malaysia.

Saturday, December 27, 2008

Selamat Tahun Baru Hijrah 1430H

maal hijrah Pictures, Images and Photos

Monday, December 15, 2008

MENITI USIA SENJA BERPANDUKAN ISLAM

Islam meletakkan garis panduan umur seseorang Islam mengikut tahap2
berikut;

1) Mumaiyiz
Tahap dimana seorang kanak2 sudah boleh membezakan baik & buruk. Dan
setiap insan berbeza dari segi umur mumaiyiz nya. Mereka ini jika berbuat salah tidak berdosa & jika berbuat baik tiada pahala, ibubapa yang menanggungnya sehingga sampai umur baligh, iaitu bagi anak lelaki sukar ditentukan secara tepat seperti datang mimpi, dsbnya. Bagi anak perempuan sehingga datang haidnya, maka jelaslah balighnya.. Islam tidak menetapkan umur tertentu seperti orang barat.

2) Pemuda/i

Bermula dari umur baligh hingga umur 40tahun. Namun pada umur ini belum cukup kuat akalnya. Pun begitu sudah layaklah menanggung amanah & dosa pahalanya.Jika ada sikap2 buruk di antara umur ini, masih ada ruang untuk berubah sebelum tibanya umur 40tahun.

3) Orang tua

Bermula umur 40tahun dan ke atas. Ketika ini seseorang telah dianggap sudah amat matang. Nabi SAW juga menerima wahyu ketika berusia 40thn, ketika akal manusia sudah stabil & lengkap.Yg mana Allah Maha Mengetahui hal keadaan hamba
ciptaanNya.Jika sesuatu tabiat2 buruk berterusan melepasi 40thn maka ditakuti dia akan mati dgn tabiat2 buruk itu tanpa dapat mengubahnya lagi.Sebaliknya jika seseorang itu sudah dapat mengubah tabiat2 buruk itu seblm umur 40thn, maka insyaAllah tabiat baik itu akan kekal sehingga waktu matinya.

Sabda Nabi SAW (Hadis Sahih Riwayat Imam Ahmad drp Anas b Malik);

"Barang siapa yang telah dipanjangkan umurnya dalam keadaan Islam,
beriman & beramal soleh sehingga sampai umur 40tahun MAKA Allah akan
memberikan beberapa hadiah iaitu RahmatNya kepada orang itu, iaitu dia
akan dijauhkan drpd 3 jenis bala, iaitu GILA(al junun), kulit terkopak2 (al juzam) &
penyakit sopak (al baros) iaitu kulit menjadi sebhg putih2.

Apabila seseorang itu sampai umur 50tahun dalam keadaan Islam, beriman & beramal soleh, maka Allah akan mempermudahkan hisabnya, yg mana Malaikat tidak akan menulis amalan dosa2 yang kecil sedangkan amalan baik akan masih terus ditulis. Namun kita haruslah ingat bahwa Allah menyembunyikan KEREDAAN & KEMURKAANNYA, maka kita wajib berusaha menghidari dosa walaupun kecil kerana ditakuti dosa2 kecil yg berterusan yg kita buat itu (cth:merokok, pakai seluar pendek, tak tutup aurat dgn betul) yg menjadi kemurkaan Allah. Sebaliknya berusahalah berbuat baik
walaupun kecil kerana mungkin itu yang menjadi KEREDAAN Allah.


Apabila seseorang itu telah mencapai umur 60tahun dalam keadaan Islam, beriman &
beramal soleh, Allah akan beri rasa suka & cinta utk bertaubat kepada Allah SWT &
suka membuat amal2 soleh kerana nak kembali pada Allah. Jika sebaliknya Allah tidak
akan beri hadiah ini.


Apabila telah mencapai umur 70tahun Allah akan cinta kepadanya,bahkan seluruh Malaikat yg berada dilangit akan menyayanginya dengan syarat dia berterusan melakukan segala perintah Allah & menjauhi laranganNya dan juga telah melalui umur2 dan mendapat hadiah2 tersebut di atas.


Apabila telah mencapai umur 80tahun, Allah akan terima segala amalan baiknya walaupun dia tidak sepenuhnya ikhlas & Allah tidak catit amalan dosanya yang kecil. Sesuatu amalan yang baik semata2 kerana Allah dikira ikhlas. Tapi amalan yang dibuat kerana Allah dan juga kerana manusia juga dikira oleh Allah sebagai ikhlas. Pada umur ini Allah terima amalan nya walaupun dia lupa. Malaikat yg mencatit dosa tidak lagi mencatit dosa2nya,sedangkan pahala berterusan dicatit.

Apabila telah sampai umur 90tahun dengan syarat dia telah menerima hadiah2 pada umur2 sebelumnya, maka Allah akan memberi RahmatNya di mana Allah;

1) mengampunkan segala dosanya yang lalu dengan Allah seperti orang
yg mengerjakan haji. Namun bukan dosanya dengan manusia;

2) menahan orang ini di muka bumi supaya Allah tambah RahmatNya
kepada orang ini;

3) juga memberi izin pada orang ini untuk memberi pertolongan pada
ahli keluarganya di akhirat kelak supaya terhindar dari Neraka atau
dikeluarkan dari Neraka."


Sesungguhnya orang yang bersabar akan diberi ganjaran pahala oleh Allah SWT. Maka mereka yang menjaga orang tua seperti di atas akan diRahmati Allah & dipermudahkan urusannya.

Tips dari Saidina Ali kw;

"Jika ingin menjadi orang yg apabila tua TIDAK NYANYUK, tak
Mengenal benda sebaliknya menjadi orang tua yang bermanfaat & segar otaknya maka
sedari muda lagi amalkan MEMBACA AL QURAN"
Tanpa kita minta, kita akan disayangi ramai orang apabila membaca
AlQuran itu menjadi amalan yang berterusan.

Doa pada umur 40tahun :
Surah Al Ahqaf Juzuk 26 : Ayat15
" Ya Allah Ya Tuhanku berilah aku peluang, RahmatMu utk aku bersyukur kepadaMu Ya Allah atas segala Nikmat yang Kau kurniakan kepadaku & juga Nikmat yang kau beri kepada kedua orang ibubapaku dan semoga Engkau beri peluang kepadaku untuk melakukan amal soleh yang mana Engkau redai. Ya Allah, semoga engkau memberikan zuriat yang baik & soleh dan semoga Engkau mengislah (memperbaikkan) zuriatku ini. Sesungguhnya aku ini bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku ini dari kalangan orang2 Islam (org yg mengamalkan Rukun2 Islam)"

Monday, December 8, 2008

Alhamdulillah dan tahniah buat kakak...

<---yang nih bukan baby kakak ana yer...harap maklum>>>
Alhamdullillah syukur kpd Allah dan tahniah atas kelahiran baby sulung kakak ana 5 hari yang lalu...seronok dan gembira tak terkata bila sambut anak sedara baru ni..smpai tak tercatat di blog konon2 bz laa..he2..tp kakak ana mesti lagi gembira..yang ni ank sedara yang ke 6 tp seronok cam baru dpt ank sedara pertama...ana pun ape lagi amik peluang belai2 anak sedara ni..siang mlm.. :) inilah yang dikatakan anugerah dari Allah yang tak terkira...Alhamdulillah...
Mohamad Haziq ...:) itu nama ank sedara ana...w/pun belum di daftar namanya secara sah tapi sok sek sok sek kedengaran nama tuh yang bakal diberi...insyaAllah...

Tapi dalam masih gembira dengan kelahirannya,baru semalam kakak ana dimasukkan ke hospital kerana dikatakan CB atau mgkin keracunan..(ibu kpd baby ni laa) malam tadi ana p jaga di wad,jd beraya kat hospital dgn kakak ana jer ari ni..petang balik jap n jap lagi nak p lak teman kakak di wad...tdo sna lagi ana mlm ni..xperla berkorban pd hari raya ni...insyaAllah..papepun moga beliau sembuh..ameen...
k la ana nk bersiap2 ke hospital sekarang...smoga jumpa lagi dan

Selamat hari raya 'iduladha & maaf zahir batin buat semua...



nur_raudhah: ntah papela ana tulis kat sini tapi sekadar bgtahu sbb mgkin ana agk bz sket
ni...:) k wslm


Thursday, December 4, 2008

Kawal Nafsu Amarah Anda

" Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari syaitan maka mintalah perlindungan kepada Allah,sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui."
(Surah Al-A'raf:20)

Baginda Rasul berpesan kepada para sahabatnya dengan berkata:"Jangan marah,jangan marah,jangan marah."
Terdapat satu kisah iaitu ketika seorang lelaki dalam keadaan marah,disuruh oleh baginda Rasul memohon perlindungan kepada Allah dari godaan syitan.
"Dan aku berlindung kepada-Mu,wahai tuhanku,supaya syaitan-syaitan itu tidak menghampiriku"
(Surah al-mukminun:98)

"Sesungguhnya org2 yang bertakwa,apabila mereka di sentuh oleh sesuatu imbasan hasutan syaitan,mereka ingat(kpd ajaran Allah)maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar)"
(Surah Al-A'raf:201)
Terdapat hal-hal yang dapat menimbulkan keresahan,kesedihan,emosi dan amarah di dalam hati,yang ubatnya ada pada diri Baginda Rasul:

1)Menahan Marah
"Dan org2 yang menahan marahnya"
(Surah Ali Imran:134)
"Dan apabila mereka marah mereka memberi ampun"
(Surah Asy-Syura:37)

2)Berwudhuk
Marah adalah bara api,dan api hanya boleh dipadamkan dengan air.baginda Rasul bersabda ertinya:"Kebersihan adalah sebahagian dr iman."juga sabdanya "Wudhuk itu senjata org mukmin"

3)Tukar posisi/keadaan ketika anda marah
Jika seseorang marah dalam keadaan berdiri maka hendaklah dia duduk dan jika sedang duduk maka hendaklah berbaring

4)Diam
Diam itu lebih baik dari terus bercakap ketika berkeadaan marah

5)Ingat ganjaran bagi org yang sabar menahan marah
mengingati pahala yang yang dijanjikan untuk orang yang menahan marah yang memberi maaf kepada sesama manusia dan sikap bertolak ansur.


Thursday, November 27, 2008

WUDHUK ZAHIR DAN BATIN

    Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya.
Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu
bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki
dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorangabid bernama Hatim Al-Assam
dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman,bagaimanakah caranya tuan solat?"
Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin."
Isam bertanya, "Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu? " Hatim berkata,
"Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhuk dengan air".
Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-

* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya ' )
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki."

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku
dan menghadap kiblat.Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan":

1. aku sedang berhadapan dengan Allah,
2. Syurga di sebelah kananku,
3. Neraka di sebelah kiriku,
4. Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5. aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas
titian Siratal mustaqim ' dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah
solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.
Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud
dengan tawadhuk,aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan
ikhlas.Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang
baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Hikmah di sebalik Musibah

Musibah mampu mengeluarkan nilai-nilai ubudiyah doa yang selama ini terpendam.Dikatakan:"Maha Suci Zat yang sudah mengeluarkan doa dengan musibah."Dalam athar ada disebut ertinya " Allah menurunkan ujian kepada seorg hamba yang soleh dari hamba-hambaNya.Dan kepada para malaikat Dia berkata :"Supaya Aku mendengar suaranya."

Faedah yang lain,dibinasakan kesombongan dan keangkuhan jiwa.Allah swt berfirman,ertinya:

Ingatlah! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas(yang sepatut atau yang sewajibnya).Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya."
(Surah Al-'Alaq:6-7)

Musibah juga mengugah cinta kasih sesama manusia,semakin menyatukan rasa cinta kepada sesama manusia, dan saling mendoakan kepada yang sedang ditimpa.Sudah menjadi lumrah seseorang itu terpanggil untuk bertanggungjawab dan mencintai orang yang sedang ditimpa musibah dan mendapat ujian.

Musibah juga merupakan suatu penghapusan dosa yang akhirnya membawa kesedaran kepada seseorang hamba Allah tersebut dengan mendekatkan diri kepada Allah...Sesungguhnya ketahuilah bahawa Allah Maha Penyayang dan sesuatu ujian yang diberi kepada setiap hambaNya merupakan suatu hikmah yang besar yang hanya dapat dinilai oleh hambaNya yang beriman....Jika seseorang hamba Allah itu mengetahui bahawa sesuatu perkara yang berlaku merupakan ujian maka mereka akan menerimanya dengan tenang..insyaAllah...

"sesungguhnya org2 yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira."
(surah Az-Zumar:10)

Saturday, November 22, 2008

Mintalah Pada Allah...


Kebaikan Allah sangat dekat dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan doa.Kitalah yg sering leka.Sebenarnya,secara naluri,kita sangat memerlukan untuk selalu meminta dan berdoa kepadaNya,tidak boleh bosan dan tidak boleh jemu.Jangan sampai kita berkata:" Saya sudah berdoa ,tetapi Allah tidak mengabulkan." Tetapi kita mesti merapatkan wajah kita ke tanah,sambil berseru: ya Zal Jalali Wal ikram." Kemudian kita mulai menyebut nama2 Allah yang indah itu dan sifat2 Nya yang mulia,hingga Allah mengabulkan permintaan kita atau memilihkan yang terbaik bagi kita.
"Berdoalah kepada Tuhanmu dgn merendah diri dan suara yang lembut."
(Surah Al-A'raf:55)

Salah seorang pendakwah menyebut dalam berbagai-bagai tulisannya bahawa ada seorang Islam bersama keluarganya pergi ke satu negara untuk meminta suaka.Dia meminta supaya dia diberi kewarganegaraan.Ternyata semua pintu tertutup baginya.Dia berusaha dengan segala upayanya untuk mencari jalan,namun semua usahanya buntu dan semua jln tertutup.Kemudian dia bertemu seorg alim dan warak,dan diceritakanlah keadaan yang sedang dialaminya itu.Orang alim dan waraktadi berkata:" Anda perlu bangun pada sepertiga terakhir waktu malam.Kemudian berdoalah kepada Tuhan.Sebab yg memberi kemudahan itu hanyalah Allah."
Ini sesuai dengan hadis Baginda Rasul:" Jika engkau meminta maka mintalah kpd Allah,jika engkau minta bantuan maka mintalah bantuan kpd Allah.Ketahuilah bahawa jika semua manusia berkumpul untuk memberi manfaat kpd mu dgn sesuatu mrka tidak akan mampu memberi manfaat kpdamu dgn sesuatu kecuali yg sudah Allah tetapkan untukmu."

Kata org islam itu:" Benar.Saya tidak lagi pergi ke mana- mana meminta bantuan org lain slepas itu.Tiap- tiap malam,pada sepertiga terakhir,saya selalu sembahyang sebagaimana dianjurkan oleh org alim tadi.Pada pagi harinya,saya menyeru kpd Allah dan berdoa kepadaNYa.Beberapa hari berikutnya,saya buat surat permohonan biasa untuk meinta kewarganegaraan,dan tanpa menggunakan perantaraan siapapun saya kirimkan surat itu.Hanya dalam beberapa hari kemudian saya terperanjat sekali di rumah,kerana saya dipanggil untuk mendapat kewarganegaraan.Keadaan saya ketika itu betul2 terperanjat."

"INGATLAH ALLAH KELAK ALLAH PASTI MENGINGATIMU"

Sunday, November 16, 2008

Ciri-Ciri Isteri Solehah

* Isteri yang sentiasa mencintai dan menghormati keluarga suaminya seperti mana ia menghormati dan menyayangi keluarganya sendiri.

* Isteri yang sentiasa menja
ga aurat dari pandangan yang bukan mahramnya dan pandangan matanya sendiri. Tidak membenarkan lelaki bukan mahram memasuki rumahnya ketika ketiadaan suami.

* Isteri sedia menjadikan suami sebagai ketua dalam rumah tangga mereka. Ini kerana sifat semulajadi itu Allah anugerahkan kepada lelaki.

* Isteri sedia memberikan kesetiaan, ketaatan dan kepatuhan kepada suaminya selagi suruhan suami tidak bertentangan perintah agama.

* Isteri sedia memberikan layanan dan kasih sayang yang sepenuhnya sehingga membuatkan suami berasakan rumah tangganya adalah tempat untuk mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan dari sebarang masalah kerja.

* Isteri yang sentiasa menjaga rahsia dan maruah suaminya, begitu juga dengan maruahnya sendiri ketika ketiadaan suami. Isteri mestilah memohon keizinan suaminya untuk keluar dari rumah atau untuk mengerjakan puasa sunat.

* Isteri mestilah bijak menguruskan harta suami dalam berbelanja dengan kadar sederhana dan tidak membazir. Cara ini dapat menyelamatkan suami daripada masalah kewangan.

* Isteri yang sedia menerima pemberian suami dengan penuh keikhlasan dan kerelaan. Isteri tidak meminta sesuatu yang suami tidak mampu menunaikannya.

* Isteri yang sentiasa bersyukur dan tenang, sama ada menerima nikmat atau dugaan daripada Allah. Sedia melaksanakan tugas dan tanggungjawab sebagai seorang isteri dan ibu serta perintah Allah dengan tabah dan sabar.

* Berdiam diri sambil mendengar bila suami bercakap.

* Isteri yang sedia melayani dan memenuhi kehendak batiniah suami bila diperlukan.

* Isteri yang sentiasa menghias diri bila di hadapan suami dan
sebaliknya pula bila ketiadaan suami.

* Isteri yang sentiasa mendahulukan keperluan suami dari keperluannya sendiri.

* Isteri yang sentiasa bersikap malu terhadap suaminya, bersopan santun dalam perkataan dan juga perbuatannya.

* Isteri yang menemani suaminya ke muka pintu bila ia hendak keluar dan menyambutnya dengan senyuman bila ia pulang.




selamat pengantin baru buat sahabat

assalamualaikum...
16 november 2008 bersamaan 18 Zulkaedah 1429....

alhamdulillah ari ni ana start bercuti...walaupun bercuti banyak juga aktivitinya..:)
ana baru jer balik dari kenduri sahabat baik ana..alhamdulillah beliau sudah selamat diijabkabulkan..tahniah ana ucapkan buat sahabat ana semoga kekal bahagia dunia akhirat..insyaAllah...ameen...
esok aktiviti yang pertama ana mungkin tiada di rumah coz 'outstation' ..mungkin
2 atau 3 hari ana berada di sana dan pulang ke sini 20/21 hb...slps tuh ana akan mghadiri
kenduri shbt ana juga yang bakal dilgsungkan pada 22hb...buat kedua-dua sahabat ana ni ana ucapkan,

"selamat Pengantin Baru"
"jadilah isteri yang solehah buat suami yang soleh"
"semoga berbahagia dunia dan akhirat,insyaAllah..."
pupuklah ikatan suci ini dengan benih-benih keimanan"
bajailah ia dengan siraman taqwa"
"Suburkanlah ia dengan pepohon keislaman"
"taburilah ia dengan mawaddah wa rahmah"






Saturday, November 1, 2008

LAMBAIAN KAABAH

(لبيك اللّهم لبيك)

"Labbaik ya Allah labbaik, tidak ada sekutu bagi-Mu, labbaik, sesungguhnya seluruh pujian dan kenikmatan hanyalah untuk-Mu, begitu pula dengan kerajaan, tidak ada sekutu bagi-Mu" HR. Muslim.

Hari ini 1 November 2008 bersamaan 3 Zulkaedah 1429H...merupakan bulan untuk bakal2 haji memperlengkap diri melaksanakan ibadahnya di makatulmukarramah...Buat bakal-bakal haji ana ucapkan selamat menunaikan ibadah haji dengan penuh rasa kehambaan pada NYA dan semoga memperolehi haji yang mabrur...ameen...

Friday, October 31, 2008

Bermula di satu pengakhiran...


Entah kenapa,di hari lahir kali ini hatiku sayu sekali.Ucapan tahniah dan hadiah yang melimpah,tdk dapat mengusir segala kesepian yang menjengah.Hati terpasung oleh kata2 yang pernah di ucapkan oleh saidina Ali”

“manusia semua tidur,apabila mati baru mereka terja”

Kata-kata itu menusuk ke lubuk hati.merobek-robek sisa-sisa kegembiraan yang masih ada.Apakah aku masih tidur?Ah, tidur yang sangat panjang kalu begitu.Teringat pula kata imam Ghazali”

” Ada manusia yang sedang ketawa ria,sedangkan kain kafannya sedang dirobek-robekkan”

Ya, esok ulang tahun kelahiranku.Sudah hampir separuh abad aku bernaung di bawah langit-Mu ya Allah.Belum pun aku terasa menjadi hamba-Mu yang sebenar.Masih berpura-pura. Alangkah alpa dan berdosanya aku.Apakah sisa umurku masih panjang?atau hanya seketika lagi.Aku tak pasti.Ketika ramai teman mengucapkan selamat panjang umur,hakikatnya umurku semakin pendek.bukankah tarikh mati setiap insan sudah di tetapkan> Dan hari ini,esok dan lusa aku menapak lagi..semakin hampir pada tarikh kematianyang di janjikan.duhai tertipunya aku ketika menerima ucapan selamat hari jadi..selamat pulakah hari matiku?

’Siapalah aku’ Aku belum bersedia untuk bertemu dengan-MU ya ALLAH.Walaupun aku tahu,siapalah aku untuk menyatakan tidak dan tunggu.Ya Allah ..segala kekuatan hanya padaMU jua.KAU YANG MAHA TAHU apa yang terbaik untukku.Aku merayu pada-Mu ya ALLAH, pada tarikh ini.Untuk mengemis keampunan MU dengan tangan yang berdosa,dengan hati yang tercela.Jika tidak mengenangkan yang Engkau Maha Pengampun,aku tidak akan datang Ya Allah.Rasa malu dan hina untuk meminta.Apakah aku diterima?

Ya Allah, di hari ini,kupinta dileraikan kusut fikirku.Mohon dijinakkan nafsu liarku.Tenangkanlah gejolak hati ini.Wahai Yang Maha Adil,kutiplah aku untuk menumpang sekalipun di pinggiran rahmatMU.walau sering aku lupa,tetapi aku sentiasa mendamba.Entah mengapa gelombang rasa ini sering datang dan pergi.Gelombang mujahadah ini tidak pernah tenang.Jangankan mutmainnah,malah ammarah pula yang sering melanda.Kekadang aku sendiri bertanya , akukah ini?terasa diri bersalin dua,tiga dan..Ya Allah, jauhkan aku dari topeng munafik yang menipu daya ini.

Tak mampu menangis.Aku bukan Hanzalah yang mencurigai dirinya munafik walau taqwanya melimpah.Bukan juga Umar al-Khattab,yang tega memukul diri walaupun sedikit berdosa.Pun bukan seumpama Rabiatul Adawiyah yang sentiasa berkata:

” Sesungguhnya istighfarku memerlukan satu istighfar lagi”

Aku juga tidak mampu menangis kerana dosa..Hatiku keras amat.Kucuba menangis dengan rasa kesal.Tapi gagal.Mengapa aku tidak mahu menangis.Ya Allah,kerasnya hatiku ini.Mohon dilembutkan.Atau mohon aku diberi hati yang lain.Hati yang ada ini bagaikan sudah mati,Ya Allah.

Aku kembara telah jauh.Namun kolam hatiku kian keruh.Beban tambahberat,diriku kian penat.Urusan kian payah.Jiwa semakin gundah.Justeru mudah- mudahan di hari lahirku aku akan ’dilahirkan’ semula.Lahir sebagai insan yang sentiasa mengingati-Mu yang mampu hidup antara kekangan takut dan lingkungan harap.Takut,kalau-kalau dimurkai.Harap, minta-minta diampuni.

Hidup menanti mati.. Buat sahabat, teman dan kenalan..terima kasih atas ingatan kalian.Pada yang jauh,maafkan aku kerana gagal mendekat.Pada yang hampir, maaf kerana tidak pandai membelai.Akhirnya terimalah secebis kata ini (mungkin ini pun masih dari terowong jiwa kuyang gelap-gelita)

Pesanku dan jua untuk diriku:

”marilah kita hidup..

Seperti orang yang menanti mati

Kerana ingat mati itu

Akan mengecilkan segala derita

Akan mencairkan segala alpa

Kiranya inilah detik terakhir

Marilah kita mulakan semula

Walau yang masih tersisa

Hanya sedetik Cuma...

Itu lebih bermakna! ”

Permulaan yang baik?

Ah,kata pujangga,kita akan temui semula sesuatu di tempat yang kita kehilangannya.Dan sesuatu pengakhiran kekadang membawa kita kepada sesuatu permulaan yang lebih baik.

” in life,what sometimes appears to be the end is really a new beginning...”

”mudah-mudahan ini permulaan yang baik...Amin Ya Rabb...”

Hasil nukilan: Pahrol Mohamad Juoi

Penulis :majalah Anis...

Thursday, October 23, 2008

wanita solehah



Friday, October 17, 2008

Adab pelajar bersama guru


Assalamualaikum ...
Beberapa hari lepas kita di kejutkan dengan kisah seorang guru di tendang oleh pelajar sendiri..Kisah ini betul- betul membuatkan ana rasa sedih dengan tindakan yang di perlakukan begitu.Seolah-olah pelajar tersebut yang boleh ana katakan di sini sebagai murid yang 'kurang ajar'..maaf jika bahasa ana agak keras mengatakan pelajar tersebut sedemikian rupa namun sinonimlah kita kaitkan pelajar itu apabila bersikap begitu.
Di dalam Islam kedudukan guru adalah amat tinggi. Guru merupakan pembimbing dan penasihat umat. Jika tiada guru maka manusia akan menjadi haiwan lantaran tidak ada pengajaran dan bimbingan. Oleh kerana itu Islam sangat mengambil berat tentang guru. Sesiapa yang memuliakan guru bererti ia memuliakan Rasul, sesiapa yang memuliakan Rasul bererti memuliakan Allah dan sesiapa memuliakan Allah syurgalah tempat kediamannya. Sebaliknya jika seseorang menderhakai guru bererti ia menderhakai Rasul. Barang siapa yang menderhakai Rasul bererti ia memurkai Allah. Sesiapa yang memurkai Allah maka nerakalah tempatnya. Kita mesti patuh kepadanya walaupun fikrah atau pendapat kita berbeza selagi ia tidak bertentangan dgn islam. Kita pernah mendengar bagaimana imam As-Syafi'e walaupun berijtihad bahawa qunut di dalam solat Subuh sunat ab'adh(kena sujud sahwi jika tidak melakukannya) tetapi dia tidak melakukannya apabila mendirikan solat itu berhampiran maqam gurunya imam Malik kerana menghormati gurunya. Bagaimana dengan kita? Sesungguhnya ulama' silam begitu menitik beratkan masalah keberkatan ilmu, sedangkan kita hari ini tidak lagi mengendahkan perkara ini.Oleh kerana kisah yang sedih berlaku pada seorang guru tersebut mendorong ana menerangkan beberapa adab yang perlu ada bagi seorang pelajar apabila bersama guru.

ADAB BERSAMA GURU...
1. Memberi salam dan sentiasa hormat kepada guru.

2. Duduk dengan sopan dan sentiasa dalam keadaan tenang.

3. Jika ingin bertanya minta izin terlebih dahulu.

4. Cari masa yang sesuai untuk bertanya.

5. Sentiasa menampakkan sikap menerima pendapat guru.

6. Hindari daripada menyinggung perasaan guru.

7. Memberi bantuan kepada guru apa yang dapat dibantu.

8. Lakukanlah apa yang paling disenangi oleh guru.

9. Bercakap dengan baik dengan guru, dengan menggunakan bahasa yang baik.

10. Tidak meninggikan suara semasa bercakap dengan guru.


p/s: Hormatilah guru kerana guru banyak berjasa pada kita semua untuk beroleh kejayaan dan menjadi seorang yang berguna...Ibarat tiada guru,tiadalah ilmu...

FADHILAT JUMAAT

Assalamualaikum wbt..selamat berkunjung ke blog nur_raudhah...salam jumaat untuk anda semua... :)

Alhamdulillah syukur kpd Allah kerana kita dapat bertemu lagi di hari ini dengan limpahan nikmat kesihatan yang baik yang di kurniakan dari YANG MAHA ESA......semoga kita semua mendapat petunjuk dan hidayah serta rahmat dari Allah swt pada hari ini iaitu penghulu segala hari dan hari-hari sterusnya..insyaAllah....

JUMAAT penghulu segala hari kerana kemuliaan dan kelebihannya. Malah, peristiwa agung banyak berlaku pada Jumaat.

Banyak hadis menerangkan kelebihan hari Jumaat, misalnya hadis Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan Abu Hurairah berkenaan penghulu hari, bermaksud: “Jumaat dinamakan sebagai `Sayyidul aiyam' iaitu penghulu segala hari (hari yang sebaik hari).”

Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sebaik-baik hari yang terbit matahari ialah Jumaat. Pada hari itulah Adam diciptakan dan pada hari itulah juga dia dikeluarkan dari syurga. Pada Jumaat juga kiamat akan berlaku. Pada hari itu tidaklah seorang yang beriman meminta sesuatu daripada Allah melainkan akan dikabulkan permintaannya.” (Hadis riwayat Muslim).

Dalam hadis lain, Rasulullah s.a.w bersabda yang ber maksud: “Hari yang dijanjikan ialah hari kiamat, hari yang disaksikan ialah hari Arafah dan hari yang menyaksikan ialah hari Jumaat. Matahari tidak terbit dan tidak terbenam pada mana-mana hari yang lebih mulia dan afdal daripada hari Jumaat. Pada hari itu terdapat suatu masa seorang hamba mukmin apabila meminta (berdoa) kepada Allah sesuatu kebaikan melainkan Allah memakbulkan doanya atau ia meminta Allah melindunginya daripada sesuatu kejahatan melainkan Allah melindunginya daripada kejahatan.” (Hadis riwayat Tirmidzi)

Melalui penerangan itu jelas sekali Jumaat bukan sebarang hari, malah begitu dimuliakan dan sewajarnya ia turut dimuliakan umat Islam.

Solat Jumaat dua rekaat yang difardukan ke atas umat Islam membuktikan hari itu semulia hari yang perlu diambil manfaat untuk mendapatkan ganjaran Allah daripada setiap amal ibadat yang dilaksanakan.

Rasulullah bersabda: “Sesiapa hadir solat Jumaat pada saat pertama, dia umpama berkorban seekor unta. Sesiapa hadir solat Jumaat pada saat kedua, dia seperti berkorban seekor lembu. Sesiapa yang menghadiri solat Jumaat pada saat yang ketiga, dia seperti berkorban seekor kibas. Sesiapa hadir solat Jumaat pada saat keempat, dia seperti memberi hadiah seekor ibu ayam dan sesiapa hadir solat pada saat kelima, dia seolah-olah memberi hadiah sebiji telur.”

Apabila imam naik ke mimbar, malaikat menutup buku catatannya dan ikut mendengar khutbah. Justeru, sesiapa yang datang untuk solat selepas itu seolah-olah dia hanya datang untuk solat semata-mata, tidak direkodkan

di dalam buku kehadiran malaikat.

Umat Islam juga dituntut membuat persediaan sebelum menghadiri solat Jumaat untuk mendapat fadilatnya, ter masuk dalam berwuduk, mandi sunat dan tertib ketika menghadiri solat Jumaat.

Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadis Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “Sesiapa berwuduk lalu memperelokkan wuduknya, kemudian mendatangi solat Jumaat, terus men dengar dan berdiam diri, tidak berbicara sama sekali, maka diberi tambahan tiga hari lagi. Sesiapa yang memegang kerikil untuk dimainkan sehingga tidak memperhatikan isi khutbah, sesungguhnya dia telah melakukan kelalaian, yakni ber salah.”

Sebelum menunaikan solat Jumaat, dianjurkan mandi ter lebih dulu sebagaimana hadis daripada Ibnu Umar bahawa Rasulullah bersabda, maksudnya: “Jika seseorang antara kalian mendatangi solat Jumaat, maka hendaklah mandi dulu.” (Muttafaq `alaih)

Daripada Samurah, diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda, maksudnya: “Sesiapa yang berwuduk pada Jumaat, maka dengan keringanan itu, bolehlah dilakukan tanpa mandi, tetapi mandi itu lebih utama.” (Hadis riwayat Imam Abu Daud dan Tirmidzi).


Dipetik dari mymetro.com



Thursday, October 9, 2008

salam kembali...


assalamualaikum...

9 oktober 2008 bersamaan 9 syawal 1429h,sudah 9 hari umat islam menyambut syawal...
kepada yang berpuasa sunat syawal sudah tentu semalam ramai yang sudah beraya...ana ucapkan selamat raya 6...kalo kat tempat ana nih,ana rasa raya 6 la yang paling meriah kut..

erm,lps jer syawal rasa rindu plk pd ramadhan...bulan yang penuh dengan keampunan dan kerahmatan....bulan al-quran n bulan sedekah... :) bulan yang penuh dengan kemuliaan....itulah nama2 yang sinonim dgn bulan ramadhan...

jika waktu bulan puasa penuh dgn aktiviti ramadhan sekarang penuh dgn aktiviti syawal plk...huhu..hari ni ada jamuan raya,besok n lusa pun ada jemputan gak...bak kata org kalo x cukup sebulan tak sah kut kalo xwat open house...huhu...

k la ana xde pape idea sebenarnya nak post kat blog hari ni..sambil2 siapkan tugasan2 nih,jenguk2 blog jap..jumpe lagi yer....

assalamualaikum....

Monday, September 29, 2008

Salam aidilfitri dari nur_raudhah buat semua...


Selamat Hari Raya Aidilfitri ana ucapkan kepada semua sahabat yang mengenali ana terutama di kelab apprentice blogger GB n warga TKO,akhi GB n sahabat2 ana yang lain yang mengunjungi blog ana ini...Dikesempatan pd bulan yang mulia ini,ana menyusun sepuluh jari ini memohon maaf sekiranya ada kesilapan yang dilakukan di sepanjang persahabatan kita...maaf zahir dan batin...

ikhlas dari,
nur_raudhah

muhasabah Ramadhan

Apabila ramadhan menyusul pergi,
tangisan kedengaran dari malaikat,langit dan bumi,
bulan barakah tamat buat kali ini,
iblis dibebaskan kembali,
lalu bagaimanakah diri ini??
Apakah Ramadhan kita 'berisi'?
atau kurus melidi??

Ya Allah
sudah cukupkah diri ini dgn ibadah2,
sudah cukupkah diri ini dengan amal kebaikan,
sudah cukupkah diri ini dengan mengharapkan keampunan dari MU ya Allah...
sudah cukupkah diri ini dgn ketaqwaan dan kehambaan padaMU ya Allah,

Ya Allah,
sekiranya masih belum cukup maka pimpinlah aku yaAllah..
semoga amal ibadahku,amal kebaikan,harapan pengampunan atas dosa2 ku diterimaMU Ya Allah..
Semoga Ramadhan yang masih berbaki ini digarap dengan rasa ketaqwaan dan kehambaan padaMU Ya Allah...

Ya Allah sekiranya diri ini masih berada dalam lembah2 kedosaan dan kemaksiatan.
maka Kau ampunilah aku ya Allah...
Kau pimpinlah aku menjadi seorang yang baik disisiMU ya Allah...
aku hanyalah seorang hambaMU yang lemah yang masih mengharapkan hidayah dan petunjuk dari MU ya Allah....
maka Kau berikanlah padaku sepertimana Kau berikan pada hamba2 MU yang beriman...

Ya Allah,Ya Rahman,Ya Rahim...
Tuhan sekelian alam...
ya Rabbul Izzati...
Engkaulah yang MAHA BESAR tiada yang lain selainMU ya ALLAH...
cukuplah ENgkau bagiku YA ALLAH...

Ya Allah,
Aku mohon kepadaMU Ya Allah,
semoga aku diberi peluang menyambut ramadhan yang akan datang...
dan semoga amal ibadahku bertambah dan semoga imanku terpelihara,
Kau pimpinlah aku Ya Allah,
jadikanlah aku seorang yang beriman dan bertaqwa
dan sentiasa mengharapkan keampunan dan keredhaan dari MU YA ALLAH...

ameen ya RABBAL alameen...


Saturday, September 27, 2008

salam Ramadhan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.segala puji bagi Allah Tuhan sekelian alam...selawat dan salam ke atas junjungan kita nabi Muhammad SAW...

27 september 2008 bersamaan 27 Ramadhan 1429h...antara waktu yang di janjikan Allah dengan ganjaran yang berlipat ganda bagi hambaNYA yang terus beramal ibadah mempertingkatkan iman dan taqwa...syukur krn pada hari ini ana masih di beri kesihatan yang baik oleh Allah dalam melaksanakan ibadah yang di perintah oleh YANG MAHA ESA...Alhamdulillah...

"(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: "Agama Islam yang kami telah sebati dengannya ialah): Celupan Allah (yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya selain daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat".

(Surah Al-Baqarah: 138)

maksud firman Allah di atas begitu jelas menggambarkan bahwa begitu baik sekali Allah menciptakan kita dgn corak dan peraturan islam yang begitu sempurna.Dan bersyukurlah pada NYA atas segala nikmat yang di berikan dgn melaksanakan perintahNYA dan meninggalkan larangannya...

Sesungguhnya pertukaran malam dan siang silih berganti, dan pada segala yang dijadikan oleh Allah di langit dan di bumi, ada tanda-tanda (yang menunjukkan undang-undang dan peraturan Allah) kepada kaum yang mahu bertaqwa".

(Surah Yunus: 6)

masih ada 3 hari umat islam seluruhnya bakal menyambut aidilfitri,alangkah sedihnya ramadhan semakin menutup tirainya pada kali ini...bilakah ia akan hadir kembali atau masihkah sempat kita semua menyambut ramadhan seterusnya???...
semoga ibadah yang kita laksanakan di bulan ramadhan pada kali ini di terima oleh Allah dan semoga kita mendapat keampunan oleh ALLAH SWT..


Daripada Abi Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda ketika akan tiba Ramadhan : "Telah datang kepadamu bulan yang diberkati, Allah telah mewajibkan ke atasmu berpuasa di dalamnya, pada bulan itu pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan para syaitan diikat ; juga terdapat pada bulan itu satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan ; Barangsiapa tidak memperolehi kebaikannya maka dia tidak memperolehi apa-apa." ( H.R. Ahmad, Al-Nasaai dan Al-Baihaqi )


Saturday, September 20, 2008

10 Terakhir Ramadhan

Assalamualaikum wbt.. alhamdulilah segala pujian hanya bagi MU Ya Allah...selawat

dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW serta para sahabat baginda...

Hari ni genap 20 hari umat islam berpuasa,ramadhan semakin melabuhkan tirainya buat tahun ini..semoga ianya di akhiri dengan amal ibadah yang berlipat ganda dan lebih baik dari sebelum ini..insyaallah...

Masih ada 10 hari lagi kita untuk kita berjuang melawan hawa nafsu dan dalam hari2 yang masih berbaki ini lah kita sebagai hamba Allah bersama2 dengan melipatgandakan usaha untuk meraih ganjaran yang di janjikan Allah iaitu pada malam al-qadar...malam yang lebih baik dari seribu malam..Satu malam yang cukup istimewa sehingga Allah menjanjikan ganjaran pahala yang begitu tinggi, menyamai ibadah beriktikaf selama 1000 bulan atau 83 tahun bagi orang yang beramal pada malam tersebut.SubhanaAllah betapa besarnya Kasih Sayang Allah pada semua hamba2 NYA...setelah di beri ujian maka Allah membalasnya dengan anugerah yang sudah pasti semua orang ingin memilikinya...

Rasulullah s.a.w. sangat menggalakkan umatnya supaya berusaha mencari peluang untuk beriktikaf di malam Lailatulqadar. Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: "Carilah malam Lailatulqadar pada bilangan ganjil dalam tempoh sepuluh hari terakhir bulan Ramadan". (Hadith riwayat Bukhari, Muslim, At-Tarmizi dan Ibnu Majah)

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: Sesiapa yang mendirikan sembahyang pada malam Lailatulqadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan keredhaan Allah, maka akan diampunkan segala dosa yang dilakukannya sebelum itu...



'Ya Allah semoga amalku jua di terima MU ya Allah dan semoga diri hambaMU yang dhaif ini dapat juga mendapat keberkatan dari setiap amal yang dilakukan..ameenn...

Friday, September 12, 2008

catatan Ramadhan

Alhamdulillah sudah 12 hari umat islam menjalani ibadah puasa,selama ini juga umat islam bertungkus lumus mempertingkatkan amal ibadah masing2...Bulan Ramadhan ialah bulan Al quran...bulan di mana quran juga di turunkan...
Alhamdulillah setiap pelosok rumah di bulan ramadhan terdengar kemerduan alunan bacaan alquran...itulah antara keseronokan tika menyambut bulan ramadhan...




Disunnahkan kepada seluruh umat Islam agar bertadarus (membaca dan mempelajari) al-Quran. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bertadarus al-Quran bersama Jibril a.s pada setiap malam di bulan Ramadan. Ibn Abbas .a berkata:


"Jibril a.s menemuinya (Nabi s.a.w ) pada setiap malam di bulan Ramadan hingga bulan itu berlalu. Nabi s.a.w memperdengarkan bacaan al-Quran kepadanya." - Hadis riwayat Imam al-Bukhari,

Para salafussoleh adalah antara umat Nabi s.a.w yang diiktiraf sebagai generasi terbaik. Terdiri daripada kalangan mereka para sahabat baginda s.a.w, para tabi’in dan tabi’ al-tabi’in. Mereka amat mengambil berat amalan membaca al-Quran pada bulan Ramadan dan sudah menjadi kelaziman bagi mereka mengkhatam al-Quran berkali-kali pada bulan Ramadan.Bulan Ramadan adalah bulan di mana pintu Rahmat (kasih sayang) dan pintu keampunan Allah dibuka seluas-luasnya serta ganjaran pahala dilipat gandakan kepada hamba-Nya tanpa batasan.
Oleh itu, kita hendaklah memperbanyakkan berzikir, berdoa dan memohon keampunan kepada-Nya kerana pahalanya akan digandakan jauh lebih tinggi berbanding bulan-bulan yang lain.

p/s:Sesamalah kita meng imarahkan bulan ramadhan dgn amalan2 sunat...insyaAllah semoga Allah menerima amalan kita semua...selamat bertadarus... :)

Saturday, September 6, 2008

Edisi Ramadhan2

Assalamualaikum...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani,Selawat dan salam ke atas junjungan kita Nabi Muhammad SAW serta para sahabat Baginda...
Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurniaan ILAHI kerana masih di beri keizinan Allah untuk bersama meyempurnakan rukun islam yang ke 3 iaitu berpuasa di bulan penuh barakah ini..semoga Allah panjangkan usia kita semua hingga ke akhir ramadhan dengan turut melipatgandakan ibadah-ibadah kita yang lain...ameen...

Sebagai Hamba Allah,kita perlulah sentiasa mensyukuri setiap nikmat yang diberikan Allah pada kita semua.Bulan Ramadhan juga adalah salah satu cara untuk kita sentiasa bertaqarrub dan bulan muhasabah diri kita.Di bulan ini juga lah bulan untuk kita mempeertingkatkan amal kita kepada Allah swt...Oleh itu rebutlah peluang yang Allah berikan pada bulan ini selagi nyawa masih di jasad...peringatan buat diri ana juga..






Di antara kelebihan bulan Ramadhan ini ialah:

. Abu Hurairah menyatakan : Telah bersabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud : Apabila telah tibanya Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup segala pintu neraka dan diikat segala syaitan. -Hadis dikeluarkan oleh imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad dan Baihaqi-

2. Daripada Abu Hurairah daripada Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud :Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu. - Diriwayat oleh imam Nasai'e, Ibn majah, Ibn Habban dan Baihaqi-

3. Abu Hurairah telah berkata : Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud : Sesiapa yang mendirikannya(Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu. - Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai'e,Malik,Ahmad dan Baihaqi-

4. Daripada Abu Hurairah telah berkata: Rasullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Sembahyang yang difardhukan kepada sembahyang yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan Jumaat kepada Jumaat yang sebelumnya merupakan penebus apa antara keduanya, dan bulan kepada bulan(iaitu Ramadhan) merupakan kaffarah apa antara keduanya melainkan tiga golongan : Syirik kepada Allah, meninggalkan sunnah dan perjanjian (dilanggar). Telah berkata Abu Hurairah : Maka aku tahu perkara itu akan berlaku, maka aku bertanya: Wahai Rasulullah! adapun syirik dengan Allah telah kami tahu, maka apakah perjanjian dan meninggalkan sunnah? Baginda S.A.W bersabda : Adapun perjanjian maka engkau membuat perjanjian dengan seorang lain dengan sumpah kemudian engkau melanggarinya maka engkau membunuhnya dengan pedang engkau, manakala meninggal sunnah maka keluar daripada jamaah(Islam).-Hadis riwayat Ahmad, Al-Hakim, dan Baihaqi-

5. Daripada Abi Soleh Az-zayyat bahawa dia telah mendengar Abu Hurairah berkata: Rassullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Setiap amalan anak Adam baginya melainklan puasa maka ia untukKu dan Aku akan membalasnya. Dan puasa adalah perisai, maka apabila seseorang berada pada hari puasa maka dia dilarang menghampiri(bercumbu) pada hari itu dan tidak meninggikan suara.Sekiranya dia dihina atau diserang maka dia berkata : Sesungguhnya aku berpuasa demi Tuhan yang mana diri nabi Muhammad ditanganNya maka perubahan bau mulut orang berpuasa lebih harum di sisi Allah pada hari qiamat daripada bau kasturi, dan bagi orang berpuasa dua kegembiraan yang mana dia bergembira dengan keduanya apabila berbuka dia bergembira dengan waktu berbukanya dan apabila bertemu Tuhannya dia gembira dengan puasanya. -Hadis riwayat imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Habban dan Baihaqi-

Sunday, August 31, 2008

Edisi Ramadhan


Ketahahan Jiwa Ibadat Puasa

BERPUASA Ramadan bukan sekadar berlapar atau dahaga, malah mempunyai rahsia dan nikmat lebih daripada itu. Dr Yusuf Qardhawi dalam kitabnya al-Ibadah Fil Islam mengungkapkan ada lima rahsia utama puasa yang membolehkan kita merasakan kenikmatan dalam ibadat ini.

Menguatkan Jiwa


Dalam hidup, kita mendapati ada manusia yang dikuasai hawa nafsu. Manusia seperti ini, menuruti apa yang menjadi keinginannya, meskipun ia sesuatu yang batil serta mengganggu dan merugikan orang lain.

Oleh itu, dalam Islam ada perintah untuk memerangi hawa nafsu dengan maksud berusaha untuk menguasainya, bukan membunuh nafsu yang membuat kita tidak mempunyai keinginan terhadap sesuatu bersifat duniawi. Sekiranya dalam peperangan ini (hawa nafsu) manusia mengalami kekalahan, malapetaka besar akan berlaku. Ini kerana manusia yang kalah itu akan mengalihkan pengabadiannya daripada Allah kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia pada kesesatan.

Allah memerintahkan kita memerhatikan masalah ini dalam firman-Nya bermaksud : “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya.” (Surah al-Jaathiyah, ayat 23)

Dengan puasa, manusia akan berjaya menguasai nafsunya yang membuat jiwanya menjadi kuat. Dengannya manusia memperoleh darjat tinggi serta menjadikannya mampu mengetuk dan membuka pintu langit hingga segala doanya dimakbulkan Allah.

Rasulullah bersabda, ertinya : “Ada tiga golongan orang yang tidak ditolak doa mereka: Orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil, dan doa orang yang dizalimi.” (Hadis riwayat Tirmidzi).

Mendidik Keinginan Ke Arah Kebaikan.


Puasa mendidik seseorang untuk memiliki keinginan kepada kebaikan, meskipun menghadapi pelbagai rintangan. Puasa yang dikerjakan secara terbaik akan membuatkan seseorang itu terus mempertahankan keinginannya yang baik.

Rasulullah menyatakan bahawa puasa itu setengah daripada kesabaran. Rasulullah bersabda, maksudnya:
“Puasa itu sebagai benteng (daripada serangan keburukan).”

Dalam kaitan ini, puasa akan menjadikan rohani seorang Muslim semakin ampuh. Kekuatan rohani unggul ini akan membuatkan seseorang itu tidak akan lupa diri meskipun sudah mencapai kejayaan atau kenikmatan duniawi. Kekuatan rohani juga akan membuat seorang Muslim tidak akan berputus asa meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit.

Menyihatkan Badan

Di samping kesihatan dan kekuatan rohani, puasa memberikan pengaruh positif berupa kesihatan jasmani (tubuh dan anggota badan). Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah, malah dibuktikan oleh doktor atau ahli perubatan.

Mengenal Nilai Kenikmatan Dan Bersyukur

Dalam hidup ini, sebenarnya terlalu banyak kenikmatan diberikan oleh Allah kepada manusia, tetapi ramai yang tidak mensyukurinya. Dapat satu tidak terasa nikmat kerana menginginkan dua. Dapat dua tidak terasa nikmat kerana menginginkan tiga dan begitulah seterusnya.

Maka, dengan puasa manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi kenikmatan yang diperoleh, malah diminta merenung nikmat Allah kepada kita.

Di sinilah, pentingnya puasa bagi mendidik untuk menyedari betapa tingginya nilai kenikmatan yang Allah berikan supaya kita menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan erti kenikmatan daripada Allah. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya.

Allah berfirman bermaksud : “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Surah Ibrahim, ayat 7).

Mengingati Dan Merasakan Penderitaan Orang Lain


Berlapar dan dahaga memberikan pengalaman bagaimana beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Pengalaman berlapar dan haus itu akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam (lebih kurang 12 atau 13 jam), sementara penderitaan orang lain entah bila berakhir. Dari sini puasa akan melahir dan memantapkan rasa simpati kita kepada kaum Muslimin lainnya yang hidup dalam kemiskinan dan menderita.

Oleh kerana itu, sebagai simbol dari rasa simpati itu, sebelum Ramadan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan zakat (fitrah). Ini supaya dengan itu setahap demi setahap kita mampu mengatasi persoalan umat yang menderita. Bahkan, zakat tidak hanya bagi kepentingan orang miskin dan menderita, malah menghilangkan kekotoran jiwa berkaitan harta seperti gila harta dan kikir.

Allah berfirman bermaksud : “Ambillah zakat daripada sebahagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersih dan menyucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Surah at Taubah, ayat 103)

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Saturday, August 30, 2008




Tuesday, August 19, 2008


Saturday, August 16, 2008

PERHATIAN!


salam..kaifahalukum...?


Assalamualaikum...


bersua kita kembali dlm arena blogging...huhu...

ana kembali dgn postg terbaru...

lame x update blog nih cam dah byk sampah bertaburan kat sini...

nk decorate pape yg patut pun x brp pandai lagi ni..huhu..

almaklum jrg2 dpt masuk sini...

hmmm..ari ni relax skit rasa nya...tambah2 xde org kat umah ni...seme p knduri..

huhu..musim cuti sek adlh musim kenduri... ;)

tuk hlgkan boring duk ngadap laptop smbil buka blog ana y masih bersepah lagi ni...

baca bite2 kat tenet,ari len x bkesempatan nk jenguk..:)

k la ana jz bg info ana jer kat sini wat shbt2 yg mengenali ana..

k jupe lagi..assalamualaikum....

INGAT 5 PERKARA




Friday, August 15, 2008

3 PERKARA TENTANG SOLAT



3 Perkara Berat Tentang Solat



"Sesungguhnya sembahyang itu sangat besar dan berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.'Sembahyang 5 waktu secara lahirnya tidak berat kerana bacaan tidaklah panjang, tidak perlu masa yang lama sekitar 15 - 20 minit, boleh dilakukan di mana-mana. Ia juga tidak memerlukan perbelanjaan wang yang banyak, tidak menyusahkan dan tidak memenatkan. Tetapi mengapa Allah menyebut besar dan berat melainkan pada orang-orang yang khusyuk?Khusyuk yang dimaksudkan ialah orang mukmin yang jiwa tauhidnya mendalam, rasa kehambaan melekat kuat dan dibawa ke mana-mana. Rasa cinta dan takutnya dengan Tuhan menguasai jiwa mereka. Mereka mudah kerjakan solat dalam kehidupan, bahkan rindu serta seronok mengerjakannya kerana mereka dapat bercakap-cakap, melepaskan perasaan rindu dan meminta ampun. Sembahyang sentiasa ditunggu waktunya hingga tidak sabar menunggunya dan terasa terlalu pendek. Oleh itu mereka banyakkan sembahyang sunat.Berat ada 3 peringkatA. Berat sebelum melakukan sembahyangBagi orang Islam yang hatinya tidak khusyuk oleh itu mereka merasa berat dan beban dengan sembahyang. Orang begini tidak akan menunggu waktu sembahyang. Apabila khusyuk dengan Tuhan tiada, sudah tentu ada perkara lain yang kita agung-agungkan yang menjadi otak dan jiwa kita mungkin banyak atau mungkin sedikit seperti cintakan glamour, anak isteri, kemasyhuran atau kesusahan ataupun semuanya. Orang yang begini tentu berat dan susah dengan sembahyang sebab gangguan kehidupan. Oleh sebab itu tidak larat untuk bersembahyang dan kalau dilakukan hanya fizikalnya sahaja sembahyang, fikiran dan hati tidak sembahyang.
Contoh - contoh berat sebelum sembahyang :
1.
Bila rasa sayang meninggalkan kerja. Ketika mengerjakannya rasa terpaksa dan terseksa.
2.
Bila sedang bersukaria dengan anak isteri tentu berat untuk sembahyang. Sembahyang pula dilakukan lewat dan tidak dari hati.
3.
Apabila sedang mesyuarat, sembahyang dipandang berat, maka sembahyang dipandang kecil dan kerana bimbang dengan mesyuarat. Lalu tertinggal atau qada' maka tidak khusyuklah solat.
4.
Apabila sedang berkelah/berseronok dengan kawan-kawan sudah tentu sembahyang tidak diambil kiradan dipandang ringan. 5. Apabila kenduri kendara kita jiwai supaya tiada cacat celanya maka sembahyang dilupai atau dilakukan dengan rasa terpaksa.
5.
Waktu musafir badan terasa letih, asyik dengan pemandangan dan seronok hingga terpesona maka berat untuk melakukan sembahyang.
6.
Apabila jiwa bertuhan tiada dan jiwa lemah, sembahyang tetap berat dan nak cepat-cepat. Lebih-lebih lagi untuk melaksanakan ikrar di dalam sembahyang.
Oleh itu orang yang hanya berfikiran tauhid bukan berjiwa tauhid tetap berat untuk sembahyang. Apa yang diingati oleh orang yang tak khusyuk di dalam sembahyang ialah perkara yang dijiwainya selain dari Allah dan ia besarkan maka itulah yang ringan dan mudah dilakukan. Ingatan inilah yang menggantikan ingatan pada Allah. Kawan-kawan, anak isteri, mengira-ngira duit, setiap kesusahan, dendam kesumat dan setiap apa yang dijiwai sama ada seronok atau susah itulah yang datang dalam sembahyang.B. Berat semasa sembahyangBila rasa bertuhan tiada, sembahyang rasa terpaksa. Oleh itu sembahyang dilakukan dengan cepat-cepat. Maka mengerjakan sembahyang terasa penat. Berat, jemu, tak sabar, lambat, tidak bertenang-tenang lebih-lebih tak sabar untuk hayati/faham setiap lafaz yang dibacanya. Akhirnya dibaca tanpa roh. Jika tarikan dunia lebih daripada itu maka masuklah perkara-perkara lain. Dan sembahyang dirasakan penat, jemu dan akhirnya boleh sampai tinggal sembahyangC. Berat menunaikan tuntutan sembahyangDia seronok dengan sembahyang tetapi tak faham tuntutan sembahyang. Sewaktu sembahyang berbagai ikrar dibuat. Contohnya meminta jalan yang lurus iaitu jalan rasul-rasul dan ingin hidup ikut jalan Allah dalam seluruh aspek hidup. Ikrar dan janji yang sama diulang lima kali sehari.Bagi orang yang khusyuk terasa amat takut dan bimbang. Oleh itu bila selepas sembahyang mereka sungguh-sungguh ikut ajaran Islam. Maka bimbang takut tak dapat laksanakan. Bezanya dengan orang yang berjiwa tauhid ialah mereka selalu lupa dan bohong dengan Tuhan. Janji tidak ditunaikan dengan Tuhan bahkan lupa dan tidak sungguh-sungguh. Orang yang khusyuk hatinya sentiasa takut seolah-olah belum menunaikan janjinya. Mereka yang tidak khusyuk tak sungguh-sungguh tunaikan janji kerana tarikan kepada Tuhan telah lemah. Oleh itu kehendak Allah walaupun telah berjanji tetapi amat berat untuk dikerjakan. Oleh itu berjanji untuk hidup ikut syariat tetapi yang diikut ialah teori-teori akal. Sembahyang tidak dikaitkan dengan ekonomi, politik dan sosial. Membangunkan sembahyang ertinya membangunkan tamadun. Contohnya di dalam sembahyang memerlukan kain. Perusahaan untuk membuat kain adalah fardhu kifayah bagi umat Islam, dari sini akan lahir teknologi pertanian, kejenteraan, pengangkutan, import ekspot dan lain-lain lagi. Sebab itu kita lihat banyak tamadun Islam yang dibangunkan oleh orang-orang dulu.



Helmet & Serban

- koleksi dari sumber-fikrah.net

Friday, August 8, 2008

salam mujahadah


Thursday, August 7, 2008

salam rindu buat semua

assalamualaikum buat semua yang melawati blog ana n seme shbat yang mengenali ana di sini...buat pengetahuan semua shbt,ana memang selalu tak berkesempatan mngadap pc ni sejak kebelakangan nih..almaklum kekangan masa dgn tugas n xtvt yg padat membuatkan ana agak jarang membuka blog n update blog nih...
insyaAllah,jka ada kelapangan masa akan ana post kat sini...so tunggu kdatangan ana dgn citer terbaru..huhu...

k jumpa lagi yer..assalamualaikum...

RENUNGKANLAH...

BETAPA kerapnya malaikat maut melihat dan merenung wajah seseorang, iaitu dalam masa 24 jam sebanyak 70 kali... Andainya manusia sedar hakikat tersebut, nescaya dia tidak akan lalai mengingati mati. Tetapi oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak melihat kehadirannya, sebab itu manusia tidak menyedari apa yang dilakukan oleh Malaikat Izrail.



Justeru itu, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu bersenang-lenang dan bergelak-ketawa, seolah-olah dia tiada masalah yang perlu difikirkan dan direnungkan dalam hidupnya. Walaupun dia adalah seorang yang miskin amal kebajikan serta tidak memiliki sebarang bekalan untuk akhiratnya, dan sebaliknya banyak pula melakukan dosa.


Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :


Bahawa malaikat maut memerhati wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail : Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok dan bergelak ketawa.


Manusia tidak akan sedar bahawa dirinya sentiasa diperhatikan oleh malaikat maut, kecuali orang-orang soleh yang sentiasa mengingati mati. Golongan ini tidak lalai dan sentiasa sedar terhadap kehadiran malaikat maut, kerana mereka sentiasa meneliti hadis-hadis Nabi s.a.w yang menjelaskan mengenai perkara-perkara ghaib, terutama mengenai hal ehwal mati dan hubungannya dengan malaikat maut.


Meski pun mata manusia hanya mampu melihat benda yang nyata, tidak mungkin dapat melihat kehadiran malaikat maut itu. Namun pandangan mata hati mampu melihat alam ghaib, iaitu memandang dengan keyakinan iman dan ilmu.


Sebenarnya manusia itu sedar bahawa setiap makhluk yang hidup pasti akan mati, tetapi manusia menilai kematian dengan berbagai tanggapan. Ada yang menganggap kematian itu adalah suatu tabie biasa sebagai pendapat golongan athies, dan tidak kurang pula yang mengaitkan kematian itu dengan sebab-sebab yang zahir sahaja. Dia mengambil logik, bahawa banyak kematian disebabkan oleh sesuatu tragedi, seperti diakibatkan oleh peperangan, bencana alam seperti banjir, gempa bumi, kebakaran dan juga kemalangan samada diudara, laut dan daratan termasuk kemalangan jalan raya.


Selain itu, mereka juga melihat kematian disebabkan oleh serangan penyakit yang merbahaya seperti penyakit barah, sakit jantung, AIDS, demam denggi, taun dan sebagainya. Disebabkan manusia melihat kematian hanya dari sudut sebab musabab yang lumrah, maka manusia sering mengaitkan kematian itu dengan kejadian-kejadian yang tersebut di atas. Jika berlaku kematian dikalangan mereka, lantas mereka bertanya, sebab apa si fulan itu mati, sakitkah atau kemalangankah? .


Tidak ramai manusia yang mengaitkan kematian itu dengan kehadiran malaikat maut yang datang tepat pada saat ajal seseorang sudah sampai, sedangkan malaikat maut sentiasa berligar di sekeliling manusia, mengenal-pasti memerhatikan orang-orang yang tempoh hayatnya sudah tamat.


Sesungguhnya malaikat maut menjalankan arahan Allah SWT dengan tepat dan sempurna, dia tidak diutus hanya untuk mencabut roh orang sakit sahaja, ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka. Jika Allah SWT menetapkan kematian seseorang ketika berlaku kemalangan, atau ketika diserang sakit tenat, maka Izrail mencabut roh orang itu ketika kejadian tersebut.


Namun ajal tidak mengenal orang yang sihat, ataupun orang-orang mewah yang sedang hidup rehat dibuai kesenangan. Malaikat maut datang tepat pada waktunya tanpa mengira orang itu sedang ketawa riang atau mengerang kesakitan. Bila ajal mereka sudah tiba, maka kematiannya tidak akan tertangguh walau sesaat.


Walau bagaimana pun, ada ketikanya Allah SWT jadikan berbagai sebab bagi satu kematian, yang demikian itu ada hikmah disebaliknya. Misalnya sakit tenat yang ditanggung berbulan-bulan oleh seseorang, ia akan menjadi rahmat bagi orang yang beriman dan sabar, kerana Allah Taala memberi peluang dan menyedarkan manusia agar dia mengingati mati, untuk itu dia akan menggunakan masa atau usia yang ada untuk berbuat sesuatu, membetulkan dan bertaubat dari dosa dan kesilapan serta memperbaiki amalan, serta menambah bekalan untuk akhirat, jangan sampai menjadi orang muflis di akhirat kelak.


Begitu juga orang yang mati mengejut disebabkan kemalangan, ia akan menjadi pengajaran dan memberi peringatan kepada orang-orang yang masih hidup supaya mereka sentiasa berwaspada dan tidak lalai dari berusaha memperbaiki diri, menambah amal kebajikan dan meninggalkan segala kejahatan. Kerana sekiranya ajal datang secara tiba-tiba pasti akan membawa sesalan yang tidak berguna.


Di kalangan orang solihin menganggap bahawa sakit yang ditimpakan kepada dirinya adalah sebagai tanda bahawa Allah SWT masih menyayanginya. Kerana betapa malangnya bagi pandangan meraka, jika Allah SWT mengambil roh dengan tiba-tiba, tanpa sebarang amaran terlebih dahulu. Seolah-olah Allah SWT sedang murka terhadap dirinya, sebab itulah Allah SWT tidak memberi amaran terlebih dahulu kepadanya. Keadaan orang itu ibarat orang yang tidak menyedari adanya bahaya di hadapannya, jika ada amaran terlebih dahulu nescaya dia akan terjerumus ke lembah bahaya itu.


Selain itu, Allah Taala menjadikan sebab-sebab kematian itu bagi memenuhi janji-Nya kepada malaikat maut, sebagaimana diriwayatkan oleh Saidina Abbas r.a dalam sebuah hadis Nabi yang panjang. Antara lain menjelaskan bahawa Izrail merasa kesedihan apabila dibebankan dengan tugas mencabut roh makhluk-makhluk bernyawa kerana di antara makhluk bernyawa itu termasuk manusia yang terdiri dari kekasih-kekasih Allah SWT iaitu para Rasul, nabi-nabi, wali-wali dan orang-orang solihin.


Selain itu juga, malaikat maut mengadu kepada tuhan betapa dirinya tidak disenangi oleh keturunan Adam a.s, dia mungkin dicemuh kerana dia ditugaskan mencabut roh manusia, yang menyebabkan orang akan berdukacita, kerana kehilangan sanak-saudara dan orang-orang yang tersayang di kalangan mereka.


Diriwayatkan bahawa Allah SWT berjanji akan menjadikan berbagai-bagai sebab kepada kematian yang akan dilalui oleh keturunan Adam a.s sehingga keturunan Adam itu akan memikirkan dan mengaitkan kematian itu dengan sebab-sebab yang dialami oleh mereka. Apabila berlakunya kematian, mereka akan berkata bahawa si anu itu mati kerana mengidap sakit, ataupun kerana mendapat kemalangan, mereka akan terlupa mengaitkan malaikat maut dengan kematian yang berlaku itu.


Ketika itu, Izrail tidak perlu bersedih kerana manusia tidak mengaitkan kematian tersebut dengan kehadiran malaikat maut, yang sememangnya diutus oleh Allah SWT pada saat malapetaka atau sakit tenat seseorang itu bertepatan dengan ajal mereka yang sememangnya telah tiba.


Namun pada hakikatnya bahawa ajal itu adalah ketetapan Allah, yang telah termaktub sejak azali lagi. Semuanya telah nyata di dalam takdir Allah, bahawa kematian pasti tiba pada saat yang ditetapkan. Izrail hanyalah tentera-tentera Allah yang menjalankan tugas seperti yang diamanahkan kepadanya.


Walau bagaimana pun adalah menjadi hak Allah Taala untuk menentukan kematian seseorang itu samada bersebab ataupun tidak, sebagai mana yang dinyatakan pada awal tulisan ini bahawa ada ketikanya malaikat maut hendak mencabut roh seseorang, tetapi manusia yang dikunjungi malaikat maut sedang dalam keadaan seronok bergelak-ketawa, hingga malaikat maut berasa hairan terhadap manusia itu. Ini membuktikan bahawa kematian itu tidak pernah mengenal samada seseorang yang sedang sakit atau pun ketika sihat dan segar-bugar.


Firman Allah Taala yang bermaksud :


Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat ( pula ) mempercepatkannya.

( Surah Al-Araf ayat 34 )

Friday, June 27, 2008

Khas buat insan bergelar wanita


Hakikat Seorang Wanita


Pada suatu ketika di Madinah, Rasulullah s.a.w. keluar mengiringi jenazah. Baginda dapati beberapa orang wanita dalam majlis itu. Baginda lalu bertanya, "Adakah kamu menyembahyangkan mayat?" Jawab mereka,"Tidak" Sabda Baginda "Seeloknya kamu sekelian tidak perlu ziarah dan tidak ada pahala bagi kamu. Tetapi tinggallah di rumah dan berkhidmatlah kepada suami nescaya pahalanya sama dengan ibadat-ibadat orang lelaki.

Wanita yang memerah susu binatang dengan 'Bismillah' akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan. Wanita yang menguli tepung gandum dengan 'Bismillah', Allah akan berkatkan rezekinya.

Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di Baitullah.

"Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah akan membinakan 7 parit di antara dirinya dengan api neraka, jarak di antara parit itu ialah sejauh langit dan bumi."

"Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang, Allah akan mencatatkan untuknya perbuatan baik sebanyak utus benang yang dibuat dan memadamkan seratus perbuatan jahat."

"Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang menganyam akan benang dibuatnya, Allah telah menentukan satu tempat khas untuknya di atas tahta di hari akhirat."

"Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang dan kemudian dibuat pakaian untuk anak-anaknya maka Allah akan mencatatkan baginya ganjaran sama seperti orang yang memberi makan kepada 1000 orang lapar dan memberi pakaian kepada 1000 orang yang tidak berpakaian."

"Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang meminyakkan rambut anaknya, menyikatnya, mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri anaknya itu, Allah akan mencatatkan untuknya pekerjaan baik sebanyak helai rambut mereka dan memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat dan menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata orang-orang yang memerhatikannya."
Sabda Nabi s.a.w. : "Ya Fatimah barang mana wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya, memotong misai dan mengerat kukunya, Allah akan memberi minum akan dia dari sungai-sungai serta diringankan Allah baginya sakaratul maut dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman daripada taman-taman syurga dan dicatatkan Allah baginya kelepasan
dari api neraka dan selamatlah ia melintas Titian Shirat."

Jika suami mengajarkan isterinya satu masalah akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.

Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu suaminya
dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.

Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah.
Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah.

Salah satu tanda keberkatan wanita itu ialah cepat perkahwinannya, cepat pula kehamilannya dan ringan pula maharnya (mas kahwin). Sebaik-baik wanita ialah wanita (isteri) yang apabila engkau memandang kepadanya ia menggirangkan engkau, jika engkau memerintah ditaatinya perintah engkau (taat) dan jika engkau berpergian dijaga harta engkau
dan dirinya.

Saturday, June 21, 2008

assalamualaikum...

jam 12.10 pm...hmmm...lama juga tak jenguk2 blog nih...almaklum skrg makin bz dgn tugasan yg bertimbun2...nih buka blog jap pasal rasanya dah lama xpost pape kat sini...sambil2 buka blog sambil2 siapkan tugasan nih...huhu..bak kata pepatah 'sambil nyelam minum air laa' hehe...
nih mghitung hari exam..waa byk benda xsettle lagi nih..nk berjaya kena keje kuat la skit..jgn duk main2 lagi laa..huhu
jap lagi ptg..kna kuar lagi...kna bereskan ari nih gk,kalo x kelam kabut jadinyer...hmmm, dh lama ana xjoin prog muslimat nih,rasa cam semakin jauh ngan dorg seme..tulah bz2 gak t/jawab kita sbg khalifah di muka bumi Allah nih jgn di lupa...'ingat tuh raudhah'
sesambil dgr lagu nih,sedey laa..

' cuba kau renungkan cuba kau fikirkan akan datang hari depan,
selama di dunia bykkan lah amalan yang telah kau amalkan,
berjuanglah engkau untuk duniamu seolah kau kan hidup lama,
beramallah engkau untuk akhiratmu seolah ajalmu akan tiba'

Ya Allah...bila terdgr bait2 lagu nih...menyedarkan kta bhwa betapa kta sbg hamba Allah mesti perlengkapkan diri ngan amal ibadah untuk bekalan di akhirat..Ya Allah bagaimanakah dgn akuuu.. :(



"sesungguhnya dr Allah kita datang, kpd Allah jua di kembalikan"

k c u



Monday, June 2, 2008

Hanya pada MU

Ya Allah
kenapakah hati ini begitu keras untuk mengingatiMU?
mungkihkah jiwaku sudah penuh dengan kekotoran?
setiap hari aku solat, membaca al-Quran
tetapi aku tidak dapat merasai kenikmatan
bagaimanakah akan kutempuhi hidup ini?
adakah jiwa ini akan dapat Engkau terima?


Ya Allah!
janganlah Engkau tinggalkan aku
janganlah Engkau biarkan jiwa ini ternoda
dengan kemaksiatan
apalah diri ini tanpaMU
aku begitu lemah untuk mengharungi
gelombang dunia ini

Ya Allah
kasihanilah jiwaku yang kerdil ini
aku sangat mengharapkan pimpinan-MU
aku sangat merindui belaian-MU
bantulah aku,Ya ALLAH!
bantulah aku Ya Rabbi!
lemparkan cahayaMU ke dalam jiwaku...

Ya Allah!
apalah erti kehidupan ini tanpa kehadiran MU
apalah gunanya segala yang kumiliki tanpa
rahmatMU

Ya Allah!
berikanlah petunjuk-MU kepadaku
aku tahu bahwa petunjuk-Mu
adalah mahal dan perluku bayar
aku redha, Ya Allah...

Engkau ambillah apa yang aku miliki
tetapi campakkanlah Nur MU ke dalam
jiwa ini...

Ya ALLAH!
aku malu untuk berhadapan denganMU
aku begitu kotor dan jijik
riya', tamak,sombong, dengki telah
membelenggu hidupku
jiwaku lemas

setiap kali cuba mengingatiMU setiap kali juga jiwaku menghalang
fikiranku berkecamuk
Ya Allah dimanakah cahayaMU?

Ya Allah!
hanya kepada Engkau
tempatku mengadu
hanya kepada MU tempat aku
mencurahkan perasaanku
kerana aku tahu hanya Engkau
yang dapat membimbing
jiwaku yang kerdil ini

maka bimbinglah aku Ya Allah
pimpinlah aku,pimpinlah aku
pimpinlah akuuu...Ya Allah!